5 Tempat Wisata di Pesisir Atlantik Gambia yang Wajib Anda Kunjungi

Bentangan singkat garis pantai yang indah ini membentuk pusat industri perhotelan Gambia: hampir semua dari 200.000 lebih turis yang mengunjungi negara itu setiap tahun terikat ke salah satu dari banyak sekali resor pantai, dan sebagian besar pengunjung ini hampir tidak menyimpang lebih dari beberapa. seratus meter dari pantai berpasir. Perairan di sini dihangatkan hingga hangat dan nyaman oleh Arus Guinea yang hangat, sedangkan pantai, salah satu yang paling barat di Afrika, didinginkan oleh angin perdagangan timur laut, menciptakan iklim liburan yang indah, terutama selama musim dingin Eropa, yang kira-kira bertepatan dengan musim kemarau di Gambia.

1. Pantai Kotu

Pantai Kotu adalah hamparan pasir putih bersih yang membentang sejauh 3 km (2 mil) ke selatan ke Kololi. Dalam perjalanan, saat jalan setapak menurun ke ujung utara pantai, Anda akan melewati pasar kerajinan Fajara yang besar, yang merupakan salah satu tempat terbaik untuk membeli oleh-oleh, dengan harga yang terjangkau dan berbagai macam barang. Kotu adalah pantai terpadat di Gambia, dikelilingi oleh banyak hotel dan vila mewah bertingkat rendah, tetapi pasirnya jauh dari sesak. Para turis bergabung dengan para pedagang yang menggembar-gemborkan ukiran kayu dan wanita berpakaian bagus yang menjual buah dan layanan menganyam rambut. Atlet top Gambia sering terlihat berlari di Pantai Kotu. Semua hotel besar telah menyita sebagian kecil pantai untuk tamu mereka (meskipun pantai secara keseluruhan adalah umum) dan mempekerjakan penjaga keamanan untuk mengusir calo. Hotel-hotel juga memantau kondisi renang, yang cukup berbahaya saat laut sedang deras – oleh karena itu, Anda dilarang berenang saat bendera merah berkibar.

2. Serekunda

Serekunda sekarang menjadi kota terbesar di Gambia, dengan populasi diperkirakan 350.000, dan titik fokus jaringan transportasi jalan nasional. Sebuah desa yang relatif tidak kuat pada saat kemerdekaan, kota yang sedang berkembang ini berkembang pesat berkat masuknya penduduk pedesaan Gambia dan migran dari negara-negara tetangga ke Banjul Besar, dan daerah terlarang dari ibu kota yang terikat pulau 10 km (6 mil) ke wilayahnya. timur. Berbatasan dengan hiruk pikuk, Serekunda – berpusat pada pasar tertutup labirin yang terkadang mengancam untuk menelan seluruh kota – adalah bagian yang jauh lebih representatif dari kehidupan perkotaan Afrika Barat segudang bar serta tempat makannya sedikit lebih louche. Pasar Serekunda, dengan beberapa ratus kiosnya yang berantakan, berbeda dari pasar kerajinan di resor pesisir tidak hanya dalam ukurannya yang luas dan suasana sesak, tetapi juga sejauh barang yang ditawarkan lebih ditujukan untuk penduduk lokal daripada turis. Selain itu, Serekunda jelas kekurangan landmark, dan paling baik dialami dengan berkeliaran di jalanan sampai Anda merasa cukup dan memutuskan untuk turun dari salah satu taksi yang ada di mana-mana.

3. Cagar Alam Abuko

Tujuan populer untuk perjalanan sehari dari Banjul Besar, Cagar Alam Abuko terletak di sisi kanan jalan utama Brikama sekitar 8 km (5 mil) selatan Serekunda. Dilindungi sebagai daerah tangkapan air pada tahun 1916 dan ditetapkan sebagai cagar alam pada tahun 1968, Abuko adalah salah satu suaka terkecil di mana pun di Afrika, dengan luas hanya 1 km persegi (1⁄3 mil persegi), tetapi hutannya, uap musiman, dan kolam abadi menyimpan keanekaragaman hayati yang kaya, dicontohkan dengan daftar 270 spesies burung. Mamalia umum termasuk monyet hijau, colobus merah, bushbuck, dan duiker Maxwell, yang semuanya sering muncul di lubang air yang diabaikan oleh persembunyian sekitar 200 meter / yard melewati gerbang masuk. Pengamatan yang tenang di kolam ini juga kemungkinan besar akan menghasilkan penampakan buaya Nil dan biawak, dan sejumlah burung terkait air termasuk bangau malam berkepala hitam, bangau squacco, jacana Afrika, dan darter Afrika. Melewati kolam ini, jalan setapak yang berkelok-kelok melalui hutan sejuk menawarkan kesempatan terbaik di Gambia untuk melihat sejumlah burung penghuni hutan, terutama di pagi dan sore hari. Di antara spesies yang lebih mencolok atau menarik untuk dilihat di sini adalah burung enggang Afrika yang parau, turaco ungu berwarna-warni yang memukau, barbet bergigi ganda yang ditandai dengan berani, mata gelisah yang gencar, dan penangkap lalat surga berkepala hitam yang terbang.

4. Hutan Budaya Makasutu

Tujuan paling terpencil untuk perjalanan sehari reguler dari resor pesisir, terletak sekitar 5 km (3 mil) timur Brikama, adalah Hutan Budaya Makasutu, yang telah menjadi proyek ekowisata paling menonjol di Gambia sejak dibuka pada tahun 1999. Cagar pribadi yang dikelola bekerja sama dengan masyarakat sekitar, Makasutu melindungi sekitar 10 km persegi (4 mil persegi) hutan tepi sungai, sabana, bakau, dan lahan basah yang berbatasan dengan Mandina Bolong, anak sungai dari Sungai Gambia. Ini mendukung berbagai macam fauna. Mamalia besar yang paling menonjol di hutan adalah babon Guinea, diwakili oleh banyak pasukan yang sangat terhabituasi, tetapi berbagai antelop dan karnivora kecil juga ada. Reptil yang mencolok termasuk agama dan biawak, dan kehidupan burungnya mirip dengan Cagar Alam Abuko di dekatnya, meskipun dengan spesialis kehutanan yang lebih sedikit. Sangat berharga dan menyenangkan, wisata sehari ke Makasutu dimulai di lapangan terbuka di bawah baobab raksasa di samping bukit rayap yang tinggi. Penjelajahan semak berpemandu biasanya dilakukan di pagi hari, saat satwa liar paling aktif, dan perjalanan ruang istirahat ke hutan bakau menawarkan peluang bagus untuk menemukan kelangkaan seperti burung bangau punggung putih dan finfoot Afrika. Tamasya satwa liar ini diimbangi dengan beberapa kegiatan yang menyoroti budaya lokal Gambia, mulai dari kunjungan ke marabout lokal (orang suci Islam) hingga menonton penyadap palem di tempat kerja. Makan siang prasmanan juga menekankan pada makanan Gambia. Akomodasi eksklusif tersedia di Mandina Lodge yang dirancang dengan indah.

5. Tanji

Tanji adalah pusat memancing tersibuk di sepanjang pantai Gambia. Pantai berpasir, dipenuhi dengan jeroan ikan, agak terlalu kacau dan kotor untuk membuat nyaman berenang, tetapi aktivitas terkait memancing yang dramatis di pantai, pasar, dan pusat pengasapan ikan memastikan bahwa Tanji diikutsertakan dalam banyak tur sehari di luar hotel resor yang lebih utara. Dikukuhkan pada tahun 1993, Cagar Burung Sungai Tanji melindungi 6 km persegi (21⁄2 mil persegi) dari lahan basah laut dan habitat sabana yang berbatasan dengan Sungai Tanji, serta satu-satunya pulau lepas pantai di Gambia. Salah satu tempat mengamati burung paling populer dan menguntungkan di negara ini, cagar alam mendukung lebih dari 300 spesies burung, termasuk 34 jenis hewan liar, bersama dengan mamalia besar seperti hyena tutul, semak semak, monyet hijau, dan colobus merah. Terletak sekitar 1,5 km (1 mil) lepas pantai, Kepulauan Bijol membentuk tempat bertengger paling penting di negara ini untuk burung dan camar, dengan konsentrasi 20.000 burung yang ada pada kesempatan tertentu. Penyu hijau bersarang di pantai pulau-pulau, dan anjing laut biarawan Mediterania dan paus diamati dari waktu ke waktu. Pengunjung bebas berjalan sesuka hati di bagian daratan cagar alam, tetapi pulau-pulau tersebut hanya dapat dikunjungi dengan perahu dengan pengaturan khusus, dan untungnya pendaratan dilarang selama puncak musim kawin. Di selatan Tanji, Museum Desa Tanji mendidik wisatawan tentang adat istiadat dan gaya hidup tradisional Gambia. Bagian tengahnya adalah replika seukuran aslinya dari kompleks Mandinka tradisional yang menampilkan berbagai jenis gubuk dan kegunaannya, dan museum juga menampung pengrajin tradisional. Hidup dengan burung dan kupu-kupu, jejak alam singkat di halaman ini menarik bagi ahli botani karena pemilihan pohon asli berlabel, dan juga memberikan beberapa latar belakang pada obat-obatan herbal tradisional.