Panduan Wisata Banjul, Gambia

Kota yang sepi Beberapa orang akan menganggap Banjul sebagai kota dunia, tetapi itu adalah kota yang menyenangkan, dengan tata letak yang tertib dan mudah dinavigasi, suasana santai namun hidup dan beberapa atraksi menarik, dipimpin oleh Museum Nasional yang sangat informatif dan agak lebih kacau. Albert Market. Mengingat kedekatannya dengan resor populer yang berbaris di garis pantai Atlantik di dekatnya, Banjul tampaknya tidak terpengaruh oleh pariwisata, tetapi ini hanya menambah pesonanya, yang muncul dengan mudah dari debu dan kerusakan. Beberapa jalan membutuhkan pekerjaan, tetapi kecepatan gerak yang lebih lambat yang diberlakukan ini memberi satu waktu untuk memperhatikan halaman, lengkungan, kisi-kisi, beranda, pohon berbunga, pipa berdiri dan panci masak serta gaya pakaian dan hiasan kepala lokal, terutama di jalan-jalan belakang. Di kota ramah pejalan kaki ini, orang selalu bergerak. Mereka berkerumun tentang bisnis mereka, berdagang, berharap untuk menjual atau menawar, mengunjungi.

Campuran etnis adalah mikrokosmos negara, dengan Aku, Fula, Diola, Mandinka, Sarakholé, Serer dan Wolof semuanya terwakili, beberapa langsung dikenali oleh atribut seperti pakaian atau skarifikasi wajah, yang lain tidak begitu jelas. Kota ini juga menjadi rumah bagi banyak orang asing, yang paling mencolok adalah populasi besar Mauritania berjubah biru, tetapi juga Lebanon, Senegal, Guinea, Mali, dan berbagai macam ekspatriat Eropa, yang terakhir biasanya dibedakan dari turis melalui pakaian, warna, dan perilaku mereka. . Beberapa perusahaan tur yang berbasis di sepanjang garis pantai Atlantik di barat daya Banjul menawarkan tur pengantar kota, seringkali bersamaan dengan perjalanan melintasi Barra Ferry ke tepi utara. Banjul merupakan tempat yang padat dan cukup aman untuk dijelajahi secara mandiri, meskipun disarankan untuk meninggalkan barang berharga yang tidak penting di kamar hotel Anda, terutama jika Anda mengunjungi Albert Market, di mana pencopetan adalah hal yang kecil namun menimbulkan kekhawatiran yang nyata.

1. Arch 22

Bangunan terkenal arsitektur ibu kota yang paling mencolok, Arch 22 A praktis tidak mungkin terlewatkan, menjulang tinggi seperti halnya di atas ujung timur laut Independence Drive di persimpangan jalan dari Serekunda dan Bakau. Sebuah lengkungan kemenangan neoklasik yang didukung oleh delapan kolom, dirancang oleh arsitek Senegal Pierre Goudiaby dan diresmikan pada tanggal 22 Juli 1996 untuk memperingati ulang tahun kedua kudeta Jammeh. Dengan tinggi 35 meter (112 kaki), Arch 22 konon merupakan bangunan tertinggi di Gambia, dan bahkan jika monumen militer yang bombastis bukan milik Anda, itu adalah tempat yang bagus untuk memulai tur jalan kaki di Banjul, jika hanya untuk yang pemandangan kota yang indah dari kafe yang lapang di atas. Patung perunggu Prajurit Tak Dikenal yang berpenampilan Jammeh menggendong bayi – simbol pembebasan dari rezim sebelumnya yang menindas – berdiri di lingkaran di bawah lengkungan.

2. Museum Nasional Gambia

Museum Nasional Gambia terletak di sebuah rumah berlantai kayu lapang yang dulunya berfungsi sebagai Bathurst Club (hanya putih). Pilihan yang bervariasi dari tampilan beranotasi baik mencakup subjek yang beragam seperti masyarakat tradisional Gambia, sejarah kolonial awal Bathurst (lengkap dengan beberapa foto monokrom tua yang menarik), situs Lingkaran Batu Senegambia di Wassu dan Ker Batch, masyarakat Zaman Besi di Senegal Wilayah sungai, dan penyebaran Islam dan tradisi marabout. Pajangan dibagi menjadi bagian sejarah dan etnografi. Aula utama dan lantai bawah menutupi industri dan teknologi asli, musik dan tari. Di lantai atas adalah bagian sejarah dan arkeologi. Luangkan waktu setidaknya satu jam untuk melihat-lihat dengan baik, setelah itu Anda mungkin ingin melihat-lihat di toko suvenir yang berdekatan atau menikmati minuman ringan di taman yang rindang, di samping sumur fungsional terakhir kota.

3. Albert Market

Fokus kehidupan pasar yang semarak di Banjul menyebar ke arah timur dari 22 Juli di sepanjang Russell Street hingga Pasar Albert yang terkenal, penuh warna, dan tiada habisnya. Dihancurkan oleh api pada tahun 1988, pasar ini telah menjadi kuat sejak pertengahan abad ke-19 dan akan membutuhkan lebih dari pembakaran total untuk mengakhiri pelarian itu. Tak lama setelah kebakaran dahsyat, fasad baru dibangun oleh tim kontraktor China, menjanjikan keanggunan abadi yang ditumbangkan oleh jalur darurat produk lokal dan impor di dalamnya. Anda akan dimanjakan dengan berbagai pilihan kain berkilauan, cetakan, manik-manik, kulit kerang, kacang kola, hair extension, krim kulit, teh, sayuran, dan buah-buahan yang dapat dibeli di sini. Sebuah sudut pasar sepenuhnya dikhususkan untuk seni dan kerajinan lokal, dan bahkan jika Anda tidak ingin membeli apa pun, menarik hanya untuk menyaksikan penunjuk dan pemahat kayu sedang bekerja.