7 Destinasi Ramah Lingkungan di Dunia yang Wajib Dikunjungi

Di era ketika perubahan iklim menjadi tantangan terbesar kita, perjalanan internasional tidak pernah semudah ini. Tetapi ada banyak cara untuk membuat globalisasi kita menjadi sedikit lebih baik untuk planet ini. Bepergian ke destinasi ramah lingkungan adalah salah satu contohnya. Jadi, jika Anda mencari petualangan yang lebih berkelanjutan, lihat negara-negara berikut yang membuka jalan untuk masa depan yang lebih hijau.

1. Kosta Rika

Sebagai salah satu negara dengan keanekaragaman hayati paling tinggi di planet ini, tidak heran Kosta Rika masuk dalam daftar ini. Dengan lebih dari 500.000 spesies hewan dan tumbuhan yang berbeda, negara Amerika Tengah ini adalah rumah bagi 4% satwa liar dunia. Spesies ini dilindungi di berbagai taman nasional dan cagar alam, yang mencakup lebih dari 25% negara.

Pengunjung akan menemukan berbagai kegiatan ekowisata untuk dinikmati di seluruh taman ini. Ini bervariasi dari trekking gunung berapi dan mengamati paus hingga tur kanopi dan arung jeram. Ada juga berbagai penginapan ramah lingkungan yang tersedia, sehingga Anda dapat memastikan setiap aspek perjalanan Anda se-lestari mungkin.

Terlebih lagi, Kosta Rika saat ini mendapatkan hampir semua listriknya dari sumber terbarukan. Itu tidak berhenti di situ juga. Presiden Carlos Alvarado yang baru terpilih sedang dalam misi untuk menjadikan Kosta Rika salah satu negara netral karbon pertama di dunia – dan dia berharap bisa melakukannya pada tahun 2021.

2. Bhutan

Bhutan mungkin salah satu negara terkecil di dunia, tapi juga salah satu yang paling hijau. Karena 72% negara adalah tutupan pohon, Bhutan menyerap lebih banyak karbon dioksida daripada yang dihasilkannya. Sementara 1.5 juta ton diproduksi setiap tahun, 6 juta ton diserap hutan. Hal ini membuat Bhutan tidak hanya netral karbon, tetapi juga karbon negatif.

Keberlanjutan telah dibangun ke dalam identitas nasional Bhutan, dengan cinta dan penghormatan masyarakat terhadap alam yang didorong oleh tradisi Buddha. Sejak membuka pintunya ke dunia barat pada tahun 1970-an, Bhutan telah mengontrol kebijakan turis dengan ketat. Sebuah langkah yang berhasil membantu mempertahankan ruang alaminya.

Pemerintah Bhutan juga punya rencana besar untuk masa depan. Mereka menargetkan Bhutan untuk menghasilkan 100% makanan organik pada tahun 2020 dan menghasilkan nol limbah pada tahun 2030. Dengan tujuan seperti ini, Bhutan benar-benar memimpin sebagai tujuan yang ramah lingkungan.

3. Chili

Chili diberi peringkat oleh Ethical Traveller sebagai salah satu dari 10 tujuan etis terbaik dunia pada tahun 2019. Ini dengan alasan yang sangat bagus. Chili bukan hanya negara pertama di Amerika Selatan yang memberlakukan pajak karbon, tetapi yang pertama secara hukum melarang penggunaan komersial kantong plastik.

Pada 2018, pemerintah Chili juga membuat lima taman nasional baru dan memperluas tiga lainnya. Ini menambah total lebih dari 10 juta hektar, mewakili area lahan lindung seukuran Swiss.

Terletak di ujung paling selatan Chili, Patagonia adalah rumah bagi sembilan taman nasional negara itu. Terkenal dengan hutan belantara yang terpencil dan belum terjamah, wilayah ini adalah salah satu tempat paling murni di Bumi. Dengan pilihan pilihan akomodasi ramah lingkungan, ini adalah tujuan yang bagus bagi mereka yang mencari petualangan yang lebih hijau.

4. Finlandia

Peringkat 10 di Indeks Kinerja Lingkungan, Finlandia melakukan banyak hal untuk menjadi lebih ramah lingkungan. Tujuan negara untuk mengonsumsi 38% energi mereka dari sumber terbarukan pada tahun 2020 mengikat secara hukum. Mereka juga bertujuan untuk mencapai masyarakat yang sepenuhnya bebas karbon pada tahun 2050.

Sejumlah kota di dunia sedang mencari cara untuk bebas dari mobil – dan Helsinki adalah salah satunya. Ibukota memiliki rencana ambisius untuk menghilangkan kebutuhan kepemilikan mobil pada tahun 2025.

Dengan lebih dari 70% lahannya tertutup hutan, Finlandia juga merupakan negara paling berhutan di Eropa. Atur waktu kunjungan Anda dengan musim dingin dan Anda akan mendapatkan beberapa foto fantastis dari pepohonan yang diselimuti salju.

5. Islandia

Geografi dan geologi Islandia yang luar biasa tidak hanya menempatkan negara ini dengan kokoh di peta wisata, tetapi juga memungkinkannya menjadi pemimpin dalam energi terbarukan. 72% listrik Islandia dipasok oleh pembangkit listrik tenaga air dan 26.8% dari energi panas bumi.

Islandia juga sedang menangani masalah polusi plastik. Dalam deklarasi penting tahun ini, Islandia dan pemerintah Nordik lainnya secara resmi menyerukan perjanjian global untuk mengatasi krisis plastik di lautan kita. Mereka juga berupaya melarang kosmetik yang mengandung mikrobead plastik.

Menurut Perjalanan Bertanggung Jawab, cara terbaik untuk menjelajahi Islandia adalah dengan tur kelompok kecil yang terorganisir. Banyak pelancong independen tidak mengikuti rute resmi sehingga secara tidak sengaja menyebabkan kerusakan pada lanskap Islandia yang masih asli.

6. Belize

Rumah bagi sistem terumbu karang terbesar kedua di dunia, Belize adalah salah satu tujuan ekowisata utama dunia. Anda akan menemukan banyak penginapan ramah lingkungan yang tersedia di sini, dengan Leonardo DiCaprio membangun miliknya sendiri di Blackadore Caye yang indah.

Karena perekonomian sangat bergantung pada pariwisata, Belize telah berinvestasi untuk melindungi ruang alaminya. 36% dari tanahnya berada dalam status dilindungi, serta 13% perairan di sekitarnya.

Negara ini juga merupakan rumah bagi satu-satunya cagar alam jaguar di dunia dan pemerintah baru-baru ini mendirikan suaka pari nasional yang pertama kalinya. Jadi jika Anda mencari pengalaman margasatwa, Belize bisa menjadi tujuan ramah lingkungan untuk Anda.

7. Norwegia

Negara Skandinavia lainnya yang sedang menuju masa depan yang lebih hijau, Norwegia adalah pemimpin dalam penerapan kendaraan tanpa emisi. Faktanya, penjualan kendaraan listrik melebihi model gas dan diesel di Norwegia untuk pertama kalinya pada Maret 2019. Mereka menyumbang 58.3% dari semua penjualan dan pemerintah be

rtujuan untuk berhenti menjual mobil dan van penumpang berbahan bakar gas dan diesel pada tahun 2025.

Selain itu, Norwegia menawarkan salah satu skema daur ulang paling efisien di dunia. 97% dari semua botol plastik didaur ulang, dengan 92% diubah kembali menjadi botol minuman. Negara ini juga menargetkan fjordnya yang terkenal bebas dari emisi kapal pesiar dan feri pada tahun 2026 – menambahkan lebih banyak alasan untuk mengunjungi lanskap yang menakjubkan ini.